You are currently viewing Pemilihan Duta SMA 2023: Memilih Para Role Model Generasi Penerus Indonesia
  • Post author:

Vakansiinfo, Jakarta – Tahun ini merupakan tahun kedua di selenggarakannya program Duta SMA oleh Direktorat Sekolah Menangah Atas (SMA) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek). Pada Malam Puncak Pemilihan Duta SMA 2023, pada Kamis (07/09/2023), terpilih dua orang Duta SMA Nasional. Yaitu Lantar Maulana Anugerah Daiva dari SMAN 4 Kota Jayapura, Provinsi Papua, dan Shafiqa Azwa Hafiza dari SMA Plus Pembangunan Jaya, Provinsi Banten. Keduanya terpilih setelah melalui berbagai tahapan seleksi bersama ribuan peserta yang mendaftarkan diri dalam pemilihan Duta SMA 2023.

Selain Duta SMA Nasional 2023, terpilih juga lima orang untuk kategori khusus. Yaitu Duta SMA Berbakat, Duta SMA Terfavorit, Duta SMA Teraktif Bermedia Sosial, Duta SMA Berpenampilan Menarik, dan Duta SMA Terinspiratif. Vania Putri Arfanda Kurnia dari SMAN 2 Sampit, Provinsi Kalimantan Tengah, terpilih sebagai Duta SMA Berbakat. Mikayla Fawwaz Ramadanti Moga dari SMAN 01 Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara, terpilih sebagai Duta SMA Terfavorit. Najwa Adhassifa dari SMAN 1 Bandar Lampung, Provinsi Lampung, terpilih sebagai Duta SMA Teraktif Bermedia Sosial. Cristiano Fajar Ronaldo Lubis dari SMAN 2 Lubuk Pakam, Provinsi Sumatra Utara, terpilih sebagai Duta SMA Berpenampilan Menarik. Adyra Rachellyn Arkossand dari SMAS Global Prestasi School, Provinsi Jawa Barat, terpilih sebagai Duta SMA Terinspiratif.

Duta SMA merupakan merupakan program yang di inisiasi oleh Direktorat SMA Kemendikbudristek sejak tahun 2022. Dengan tujuan untuk menjaring peserta didik jenjang SMA yang memiliki karakter profil pelajar Pancasila. Mampu menjadi pemangku kepentingan yang aktif, dan menjadi role model sebaya dalam bidang pendidikan, serta memiliki tiga core value, yaitu Sinergi, Mandiri, dan Aktif.

Pelaksana Tugas (Plt.) Direktur SMA, Winner Jihad Akbar, mengatakan. Bahwa pencapaian 74 pelajar SMA sebagai Duta SMA Provinsi merupakan suatu langkah dan hal yang membanggakan karena telah berjuang dalam seleksi bersama ribuan orang. Ia mengatakan, kegiatan Puncak Pemilihan DutaSMA Nasional Tahun 2023 pada 05-08 September 2023 merupakan kegiatan yang tidak hanya mengasah kompetensi, tetapi juga keterampilan.

“Bukan hanya hardskill, tapi juga softskill, yaitu pendidikan karakter yang sesuai dengan profil pelajar Pancasila. Keenam karakter dalam profil pelajar Pancasila perlu melekat dalam diri setiap Duta SMA.” Katanya saat hadir memberikan motivasi kepada para Duta SMA, pada Malam Puncak Pemilihan Duta SMA 2023, pada Kamis (07/09/2023), di Jakarta.

Ia juga mengatakan bahwa kegiatan pemilihan Duta SMA bukanlah sebuah kompetisi untuk mengalahkan satu sama lain. Melainkan bagaimana mengeksplorasi kemampuan para Duta SMA di dalam sebuah ajang.

“Selamat, semoga kalian mencapai cita-cita yang di impikan dan bisa mencapai prestasi lebih tinggi lagi. Jangan cepat puas, eksplorasi diri lebih lanjut, karena masih banyak yang bisa di gali lagi dari adik-adik, dan terus belajar sepanjang hayat,” tuturnya.

Pada tahun ini, sebanyak 3.445 pelajar SMA mendaftar sebagai calon Duta SMA 2023. Pada tahap pertama, mereka melalui seleksi administrasi, lalu di tahap kedua di lakukan penilaian karya tulis. Kemudian sebanyak 826 peserta lolos ke tahap wawancara, hingga akhirnya terpilih 74 peserta perwakilan dari 37 provinsi di Indonesia. Hanya ada satu provinsi yang tidak memiliki perwakilan dalam Duta SMA 2023, yaitu Provinsi Papua Pegunungan. Dewan Juri Duta SMA 2023 berjumlah 12 orang yang terdiri dari akademisi, praktisi komunikasi, praktisi kehumasan, dan perwakilan internal Kemendikbudristek.

Pemilihan Duta SMA 2023: Memilih Para Role Model Generasi Penerus Indonesia

Puncak Pemilihan Duta SMA Nasional 2023 selama tiga hari pada 05-08 September 2023 merupakan tahap penilaian akhir untuk memilih Duta SMA Nasional. Perwakilan juri dari praktisi kehumasan, Jojo S Nugroho, mengatakan. Bahwa dalam kegiatan puncak pemilihan tersebut, juri melakukan pengamatan terhadap para Duta SMA dan melihat interaksi mereka dengan sesamanya.

“Jadi terlihat leadership-nya, public speaking-nya, bagaimana mereka merangkul teman-temannya, dan bagaimana bersikap satu sama lain. Selain public speaking, dalam melihat kemampuan berkomunikasi, juri juga mengamati akun media sosial para duta. Karena mereka adalah para Duta SMA, jadi harus menguasai media sosial. Kami melihat literasi digital mereka, misalnya bagaimana membuat konten, seberapa banyak interaksi, dan jumlah follower,” katanya.

Jojo yang juga Ketua Umum Asosiasi Perusahaan PR Indonesia (APPRI) itu menambahkan. Dalam sesi unjuk bakat, para peserta menunjukkan bakatnya melalui penampilan per provinsi, di mana satu provinsi memiliki dua orang Duta SMA Provinsi. Sebagian besar menampilkan budaya dari daerahnya masing-masing. Pada sesi ini, juri melakukan penilaian bagaimana para Duta SMA bisa memberikan apresiasi terhadap budaya mereka sebagai perwakilan provinsi.

“Saat performance, mereka menampilkan kreasi mereka, tidak hanya dari sisi kreativitas, tapi juga membawa nilai-nilai budaya,” tuturnya.

Lantar Maulana Anugerah Daiva dari SMAN 4 Kota Jayapura, Provinsi Papua, mengungkapkan kegembiraannya bisa terpilih sebagai Duta SMA Nasional 2023. Ia mengaku tidak menyangka akan terpilih.

“Jujur aku enggak nyangka. Karena seperti yang kita tahu, teman-teman di sini pada keren banget. Aku senang bisa di beri kepercayaan oleh dewan juri dan teman-teman untuk di jadikan Duta SMA Nasional selama satu tahun ke depan,” katanya.

Saat di tanya mengenai apa saja yang akan di lakukannya sebagai Duta SMA Nasional 2023. Lantar mengatakan akan menyosialisasikan program-program dari Kemendikbudristek, khususnya Direktorat SMA.

“Tentunya sebagai problem solver dan seseorang yang bisa menjadi role model. Aku akan memotivasi teman-teman untuk bisa berpartisipasi dan berkontribusi positif sebagai pelajar Indonesia,” ujarnya.

Hal senada juga di ungkapkan Shafiqa Azwa Hafiza dari SMA Plus Pembangunan Jaya, Provinsi Banten. Yang juga tidak menyangka bisa terpilih sebagai Duta SMA Nasional 2023. Shafiqa menuturkan, ia sudah menyusun program literasi sebagai salah satu program kerjanya sebagai Duta SMA Nasional 2023.

“Karena menurut saya sekarang itu tingkat literasi masih kurang, terutama literasi numerasi dan digital. Saya juga ingin mengembangkan dan lebih aware terhadap bahasa isyarat.” Tutur Shafiqa yang tampil menunjukkan bakatnya sebagai juru bahasa isyarat dalam acara unjuk bakat.

Duta SMA Nasional 2023 di harapkan bisa berkolaborasi dengan para Duta SMA Provinsi maupun dengan pihak lain. Selain itu mereka juga di harapkan dapat menjadi role model generasi muda dengan profil pelajar Pancasila. Mereka juga memiliki tugas untuk menyampaikan pesan-pesan berupa kebijakan dan program-program di Kemendikburistek untuk siswa SMA lain, baik di provinsinya sendiri maupun di seluruh provinsi di Indonesia.

( *)