You are currently viewing Dukung Kinerja Industri Otomotif, Kampus Kemenperin Siap Cetak SDM Unggul

Vakansiinfo – Industri otomotif tengah membawa angin segar. Di tandai dengan penjualan mobil dari pabrik ke dealer (wholesales) di pasar domestik sebesar 82.097 unit pada Mei 2023. Berdasarkan data dari Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo). Jumlah tersebut meningkat dengan pesat sebesar 39,46% di bandingkan dengan angka penjualan April 2023 yang sebesar 58.911 unit.

Industri otomotif nasional sendiri mencapai total kapasitas produksi 2,35 juta unit tiap tahun. Kegiatan tersebut menyerap tenaga kerja langsung sampai 38.000 orang. Tercatat penyerapan tenaga kerja di sepanjang rantai nilai industri otomotif, termasuk pada sektor industri kecil dan menengah (IKM) pada bidang komponen juga mampu mencapai lebih dari 1,5 juta tenaga kerja.

“Untuk menyediakan Sumber Daya Manusia (SDM) yang kompeten bagi sektor industri. Kemenperin turut hadir berkontribusi melalui unit pendidikan vokasi yang di miliki, dari SMK, Akademi Komunitas, hingga Politeknik. Adapun untuk SDM di industri otomotif, ada Politeknik STMI Jakarta yang berfokus pada sektor tersebut.” Ujar Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin. Masrokhan dalam Temu Industri Politeknik STMI Jakarta, Senin (26/06/2023).

Ia menjelaskan, Politeknik STMI Jakarta memiliki lima program studi yang berkaitan dengan bidang industri otomotif. Yakni program studi Teknik Industri Otomotif (TIO). Sistem Informasi Industri Otomotif (SIIO), Teknik Kimia Polimer (TKP). Administrasi Bisnis Otomotif (ABO), dan Teknologi Rekayasa Otomotif (TRO).

Baca Juga  Target Pemimpin Perempuan Semakin Berdaya, KEMENPPPA dan FWD Jalin Kerjasama

Untuk mencetak SDM industri otomotif yang berdaya saing. Politeknik STMI Jakarta memperkuat kemitraan dengan industri terkait. Hal ini sejalan dengan fokus BPSDMI untuk senantiasa mendorong transformasi kelembagaan unit pendidikan vokasi agar selaras dengan perkembangan sektor industri. “Dalam mengimplementasikan kebijakan tersebut. Politeknik STMI Jakarta membutuhkan peran dan kerja sama dari industri di sektor otomotif,” jelas Masrokhan.

Pentingnya kerja sama dalam pendidikan dual system

Sementara itu, Kepala Pusat Pengembangan Pendidikan Vokasi Industri (PPVI) Kemenperin Emmy Suryandari. Menyampaikan tentang pentingnya kerja sama dalam pendidikan dual system untuk mewujudkan SDM Industri Kompeten. “Dalam pendidikan dual system, peran industri sangat penting agar lulusan memiliki pengalaman kerja yang nyata. Dan sesuai dengan kebutuhan industri. Karenanya, unit pendidikan vokasi Kemenperin terus mengupayakan kemitraan dengan mitra industri, termasuk di Politeknik STMI Jakarta,” ujar Emmy.

Kegiatan temu industri yang di selenggarakan Politeknik STMI Jakarta bertujuan untuk menjalin silaturahmi. Serta mendapatkan feedback dari industri mengenai program praktik kerja industri (prakerin). Yang telah atau akan berjalan di masing-masing perusahaan. Melalui kegiatan ini, Politeknik STMI Jakarta mengharapkan kerja sama, kolaborasi dan hubungan yang semakin erat dengan dunia industri, khususnya bidang usaha otomotif.

Baca Juga  385 Lulusan Vokasi Kemenperin Siap Kebut Performa Industri Otomotif

“Kerja sama dan kolaborasi dengan dunia industri dapat di wujudkan dalam bentuk menyusun kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan industri. Pemagangan/Prakerin, penempatan lulusan, sertifikasi kompetensi dan evaluasi program,” jelas Direktur Politeknik STMI Jakarta, Mustofa, dalam kesempatan tersebut.

Dalam rentang waktu Januari sampai dengan April 2023. Politeknik STMI Jakarta telah bekerja sama dengan 82 perusahaan otomotif. Dan pendukungnya untuk menempatkan 253 mahasiswa Prakerin angkatan 2020 di wilayah Jabodetabek, Karawang dan Bandung. Pada kegiatan tersebut juga di laksanakan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU). Antara Politeknik STMI Jakarta dengan PT Fuji Technica Indonesia, PT Asano Gear Indonesia, PT Akebono Brake Astra Indonesia, dan Inline Group.

“Saya sampaikan apresiasi dan penghargaan kepada para pimpinan perusahaan, HR Division, dan para pembimbing di perusahaan. Semoga menguatkan kemitraan antara Politeknik STMI Jakarta dengan industri untuk menyiapkan tenaga kerja industri yang kompeten dan berdaya saing global,” ujar Direktur Politeknik STMI Jakarta.

( *)