You are currently viewing Empat Negara ASEAN Meriahkan Festival Budayaw IV dengan Lokakarya Pewarnaan Alami dan Kuliner
  • Post author:

Vakansiinfo – Pada hari kedua dan ketiga penyelenggaraan Festival Budayaw IV di Makassar, Sulawesi Selatan. Empat negara ASEAN menampilkan ragam budayanya masing-masing melalui pameran dan lokakarya di Benteng Rotterdam. Festival Budayaw merupakan perayaan seni budaya untuk memperkuat hubungan masyarakat di sub-kawasan East ASEAN Growth Area (EAGA). Yang merupakan bagian dari kerja sama sub-kawasan yang melibatkan empat negara ASEAN, yaitu Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Filipina (BIMP-EAGA).

Festival Budayaw di hari kedua, pada Sabtu (02/09/2023), menampilkan Lokakarya Pewarnaan Alami dari keempat negara. Dalam kebudayaan di Indonesia, termasuk yang menjadi bagian dari sub-kawasan Asia Tenggara bagian timur. Pemanfaatan pewarnaan alami terutama pada produk-produk wastra telah berlangsung sangat lama.

Keragaman hayati yang ada di kawasan tersebut, termasuk kekayaan rempahnya. Telah menghasilkan berbagai sumber atau bahan pewarnaan alami yang sangat kaya. Berikut pengetahuan dan teknik yang telah berkembang dan di terapkan dalam penciptaan produk-produk di maksud. Teknik pewarnaan alami ini juga di miliki oleh negara ASEAN lain, misalnya Filipina. Yang menampilkan tenun T’nalak dalam Lokakarya Pewarnaan Alami di Budayaw IV.

T’nalak adalah tradisi tenun dari masyarakat suku T’boli, kelompok etnik asli dari Cotabato Selatan, Pulau Mindanao, Filipina. Kain ini unik karena di tenun secara khusus oleh perempuan yang menerima desainnya dalam mimpi, yang di percaya merupakan anugerah dari Fu Dalu, Dewi Abaca masyarakat T’boli.

Praktik tersebut membuat suku ini di kenal sebagai Penenun Mimpi. Dengan menggunakan mesin tenun Abaca, Penenun Mimpi mengimplementasikan desain yang rumit dalam proses yang bisa memakan waktu dua bulan, tergantung desain yang di buat. Komunitas suku T’boli juga terlibat dalam pemilihan dan pengupasan tanaman Abaca untuk di proses sebagai serat, kemudian di jemur untuk pewarnaan, lalu di warnai melalui teknik ikat.

Festival Budayaw IV dengan Lokakarya Pewarnaan Alami dan Kuliner1

Budayawan dari suku T’boli, Chita T. Falan, menjelaskan bahwa T’nalak menggunakan tiga warna, yaitu putih, merah, dan hitam. Warna alami Abaca adalah putih, tapi warna merahnya berasal dari akar merah-kecoklatan pohon Loko. Sedangkan warna hitam di dapat dari rebusan daun pohon Khalum selama tujuh hari, yang membuatnya berwarna hitam seperti tinta. Chita mengatakan bahwa setiap warna serat Abaca memiliki makna dan filosofis hidup.

“Warna hitam untuk tanah, bermakna kehidupan asli kita berasal dari tanah, karena itu kita harus menjaga dan melindungi kealamian tanah. Warna putih untuk kemurnian, memiliki makna bahwa manusia memiliki cinta dan kasih sayang. Sedangkan warna merah untuk darah, bermakna keberanian. Bahwa meskipun dalam hidup ada banyak masalah, kita harus kuat dan berjuang untuk diri sendiri maupun komunitas adat.” Tutur Chita saat di temui dalam Lokakarya Pewarnaan Alami di Benteng Rotterdam, Makassar, Sabtu (02/09/2023).

Selain T’nalak dari Filipina, Lokakarya Pewarnaan Alami di Budayaw IV juga menampilkan pewarnaan alami dengan rempah-rempah dari Brunei Darussalam oleh Dayang Norhafilah binti Haji Amin. Selain itu, dari Indonesia menghadirkan Batik Aksara Lontara dari Sulawesi Selatan, Kain Tenun Kajang dari Kabupaten Bulukumba, Sasirangan dari Kalimantan Selatan, Noken dari Papua, dan Lukis Tanah Liat dari Sulawesi Selatan.

Baca Juga  Nuanza Kilau Ramadhan – Iftar Termewah Dan Terlengkap Di Cikarang Hadirkan Promosi Bayar 10 dapat 11!

Salah satu yang menarik dari Lokakarya Pewarnaan Alami adalah melukis dengan tanah liat. Teknik melukis ini di awali dengan menggunakan tanah liat di atas kertas. Pertama-tama, tanah liat di tuangkan ke atas kertas, lalu tanah liat di ratakan di atas kertas. Tahap kedua, gunakan tangan untuk menggores objek yang di inginkan dan bilah bambu (gamacca) untuk menggores membentuk objek yang di inginkan. Tahap ketiga, gunakan kertas koran untuk membuat objek pohon. Setelah lukisan selesai, di keringkan atau di jemur di bawah terik matahari.

Seorang delegasi dari Malaysia, Faizun, tampak menikmati lokakarya melukis dengan tanah liat yang di ajarkan oleh pelukis asal Sulawesi Selatan, Zainal Beta. Bahkan di tahap keempat, dia berusaha menggabungkan semua teknik yang telah di ajarkan, yaitu dengan tangan, bilah bambu, dan kertas koran.

“Yang saya lukis ini terinspirasi dari Tawau, tempat tinggal kami di Sabah, Malaysia. Ini umpamanya padi di sawah yang di kampung-kampung. Yang ini ingin di buat seperti rumah kampung, tapi akhirnya jadi seperti gubug. Tidak sulit ternyata melukisnya. Ini seronok, keren. Saya enjoy,” tuturnya.
Zainal Beta mengatakan, tanah merupakan media untuk melukis dan terdapat 20 warna dari tanah yang berbeda-beda.
“Yang sering saya pakai ada tujuh warna, tapi kalau workshop hanya satu warna karena kita belum bisa kasih perpaduan warna. Beda kalau pakai cat, dari kuning di campur biru bisa jadi hijau. Tanah tidak bisa di campur dengan kimia. Jadi, harus ada beberapa jenis tanah kalau mau menggunakan warna yang berbeda,” katanya.

Pada hari kedua Festival Budayaw IV, Minggu (03/09/2023), di selenggarakan Lokakarya Kuliner dari empat negara BIMP-EAGA untuk mengetahui lebih dalam kekayaan khazanah rempah dalam masakan. Lokakarya menghadirkan tokoh-tokoh yang berkompeten dalam bidang boga atau kuliner dengan menggunakan unsur rempah dalam masakan yang mewakili karakteristik budaya masing-masing. Dalam membagikan pengetahuan tentang kuliner, instruktur melakukannya sembari praktik demo memasak atau fun cooking masakan khas dari kebudayaan asal masing-masing dan pengunjung bisa mencicipi masakan secara langsung.

Baca Juga  Cicipi Promo Hidangan Menarik Khas Timur Tengah di Alhambra Hotel & Convention

Dalam Lokakarya Kuliner, Chef Awang MD Nur Sallehuddin dari Brunei Darussalam melakukan praktik demo membuat kue Biraksa. Biraksa merupakan kue khas Brunei yang dalam pembuatannya menggunakan empat bahan utama, yaitu tepung beras, campuran bumbu jintan, biji ketumbar, dan gula merah. Setelah di campur semua bahannya, selanjutnya adonan Biraksa di letakkan di atas daun lontar yang sudah di bentuk segi empat, lalu di kukus.

Chef Sallehuddin mengatakan, memasak atau membuat kue dengan hanya menggunakan rempah-rempah mengingatkan kita untuk kembali ke semula, bagaimana leluhur kita memanfaatkan apa saja yang ada di alam untuk kehidupan.

“Alhamdulillah membuka mata dan banyak belajar dari sini. Seperti juga kue-kue Melayu atau kue-kue Borneo, di mana zaman sekarang sudah kurang menggunakan rempah. Tapi di sini mengingatkan lagi zaman semula. Semoga orang zaman sekarang dapat merasakan kue-kue lama dengan rasa rempah. Alhamdulillah, saya enjoy,” tuturnya.

Direktur Pemanfaatan dan Pengembangan Kebudayaan, Kemendikbudristek, Irini Dewi Wanti, mengatakan bahwa Lokakarya Kuliner dalam Festival Budayaw IV juga mengangkat isu tentang ketahanan pangan.

“Ini sesuatu yang luar biasa bahwa makanan kita itu tidak harus beras atau nasi untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat, ada sagu juga salah satunya. Dan ini sebagai sebuah kebiasaan masyarakat di sebagian di wilayah Indonesia maupun juga dengan negara-negara kita, misalnya Malaysia, Brunei Darussalam, dan Filipina. Ketahanan pangan juga menyesuaikan dengan kehidupan berkelanjutan yang sangat dekat dengan ala.” Katanya di sela-sela Lokakarya Kuliner Budayaw IV.

Irini juga menuturkan, Festival Budayaw IV memberikan kesadaran kepada kita mengenai pentingnya menjaga alam dan lingkungan yang memberikan kehidupan berkelanjutan untuk manusia.

“Jadi berdamai dengan alam, menjaga alam lingkungan untuk kehidupan kita saat ini dan untuk generasi selanjutnya,” ujarnya.

Lalu pada Lokakarya Pewarnaan Alami, lanjutnya, ternyata banyak jenis tumbuhan yang hampir sama jenis tumbuhannya, tapi dengan nama-nama lokal yang berbeda. Ini menjadi khazanah budaya di kawasan BIMP-EAGA.

“Bahwa alam itu sudah memberikan hal yang banyak, yang luar biasa kepada kita. Jadi, kalaupun kita beralih ke modernisasi, tetap pewarnaan alam dari semua tumbuhan yang kita miliki ini harus bisa di budidayakan kembali, karena ‘kan ini untuk menjaga alam dan lingkungan,” imbau Irini.

( *)