You are currently viewing Mimpi Kehalang Realita, Kolaborasi Jalan Keluar Buat Jadi Nyata Di Synchronize Festival 2023

Vakansiinfo, Jakarta – Di generasi yang di landasi konektivitas dan inovasi, berprogres adalah sebuah tantangan. Terutama di fase pertama, banyak yang nyangkut untuk berani mulai dan berhenti karena faktor ‘tapi.’ Ingin memulai sesuatu namun ada keraguan seperti ‘gak tau gimana cara mulainya’ atau ‘harus mengerjakan dengan siapa.’ Lalu bagaimana mengubah keraguan tersebut menjadi mindset kolaboratif, bekerja bersama teman, partner, atau komunitas yang ‘like-minded’ – punya tujuan dan visi yang sama – menjadi tantangan yang perlu di lalui untuk menciptakan hal yang baru dan seru.

Banyak karya-karya yang di hasilkan dari pemikiran-pemikiran yang lahir dari keragaman dan perbedaan. Seperti yang di lalui White Shoes and the Couples Company. Enam orang mahasiswa dari fakultas dan latar belakang berbeda, menemukan ketertarikan dan kesukaan bersama untuk menciptakan musik pop yang berlatar budaya pop lokal. Dengan ramuan berbagai unsur musik dari beragam gaya. Siapa sangka genre musik agak berbeda ini mendapat respon positif dan menginspirasi band-band lainnya untuk bisa punya musik yang berbeda.

Baca Juga  Circus Concerto Featuring NOAH 2 Shows Spektakuler dalam Satu Hari #ShowDiAtasNormal di JIEXPO Convention Center & Theater

Kolaborasi Jalan Keluar Buat Jadi Nyata

Sama halnya dengan Gudskul Ekosistem, studi kolektif dan ekosistem seni rupa kontemporer yang berangkat dari tiga kelompok seni di Jakarta. Ruangrupa, Serrum, dan Grafis Huru Hara (GHH), ketiganya berkarya membuat seni rupa kontemporer dengan semangat kolektif dan kolaboratif. Yang menyuarakan kesetaraan, semangat berbagi, solidaritas, persahabatan, dan kebersamaan. Gudskul menjadi ruang belajar yang menyebarkan semangat menjaga budaya dan seni di masyarakat. Beragam movement dari berbagai individu dan kelompok bersama-sama menyatukan perbedaan menjadi sebuah hal atau karya yang seru.

Guinness mengawali untuk bersatu dalam semangat tersebut lewat komunitas dan pegiat seni. Seperti Gardu House, Totokismo dan Sirin Farid Stevy, yang ketiganya melakukan kolaborasi di Synchronize Festival 2023. Dengan mengajak pengunjung berpartisipasi, mereka menerjemahkan arti kebersamaan versi audiens ke dalam karya seni kolaboratif.

Musik, art, dan F&B, merupakan kategori yang sangat majemuk, berkembang sangat pesat dan di tuntut untuk terus berinovasi. Mengacu kepada semangat untuk terus berinovasi, Guinness Indonesia, para pegiat seni, dan kelompok kreatif bekerja bersama untuk membuktikan bahwa dengan semangat kolaborasi dapat menghasilkan karya yang luar biasa dan berkelanjutan. Movement ini menyatukan berbagai individu dan komunitas untuk membangun makna baru dari kebersamaan dan kreatifitas yang tidak terduga.

Baca Juga  We The Fest Wujud Kebangkitan Event Musik Tanah Air Pascapandemi

Kolaborasi Jalan Keluar Buat Jadi Nyata

Bayu Hanandhika, Marketing Manager Guinness Indonesia, mengungkapkan bahwa Guinness terus mencari ide baru dan menjajaki kerjasama yang membawa keseruan. “Ada beragam ide di sekitar kita. Kita harus bisa bekerjasama menyatukannya untuk membuat karya luar biasa sebagai jawaban dari segala keraguan. Kita bisa bikin karya-karya seru bersama, saling menginspirasi dan terinspirasi.”

Guinness mengajak publik dan konsumen berusia 21 tahun keatas untuk menikmati momen seru serta berpartisipasi dalam kolaborasi yang tak terduga bersama komunitas – komunitas. Mark your calendar, 27-28 Oktober 2023 dan dapatkan info tiketnya di Loket.com sekarang!

Nikmati momen seru ini bersama Guinness dan minumlah secara bertanggung jawab. Dan pastikan untuk selalu terupdate dengan keseruan Guinness yang akan datang di akun Instagram @GuinnessID. Bersiaplah untuk terinspirasi dan menginspirasi bersama Guinness.

(Eff)