You are currently viewing Masterclass Acting Dan Directing, Program Jakarta Film Week 2023 Hadirkan Legenda-legenda Industri Film, Dari Christine Hakim Hingga Takashi Shimizu Dan Tai Ohuchi

Vakansiinfo, Jakarta – Hari keempat penyelenggaraan Jakarta Film Week 2023 di meriahkan dengan dua acara Masterclass. Yang pertama adalah Masterclass Acting yang sekaligus merayakan The Journey of Christine Hakim. Dan yang kedua adalah Masterclass Directing. Yang berkolaborasi dengan Indonesian Film Directors Club (IFDC) dan Direktorat Pembinaan Tenaga dan Lembaga Kebudayaan Kemendikbud Ristek. Menghadirkan sutradara kenamaan Jepang, Takashi Shimizu. Yang di kenal dari karya fenomenalnya, Ju-ON. Dan Director of Photography (DOP) yang juga berasal dari Jepang, Tai Ohuchi.

Di program Masterclass Acting, menghadirkan Christine Hakim sebagai mentor, dengan 15 orang peserta yang telah lolos seleksi sebelumnya. Dalam program yang berlangsung pada Sabtu, 28 Oktober 2023 tersebut. Christine Hakim mencoba untuk membagikan pengalamannya yang telah menginjak 50 tahun berkontribusi di dunia akting. Baginya, hal yang terpenting saat ini adalah berbagi apa yang telah di milikinya. Untuk melanjutkan atau untuk beregenerasi kepada talenta-talenta muda Tanah Air.

“Tuhan sudah generous kepada ibu, sudah memberi banyak sekali anugerah berupa semua pengalaman hidup ibu, yang mana kewajiban ibu untuk membagikan pengalaman kepada generasi muda ini, karena mereka masa depan kita. Acara ini sangat intimate, di harapkan visi misi kita sampai dan mereka peserta juga happy. Semoga berawal dari yang intimate ini nantinya bisa lebih luas lagi,” ungkap Christine Hakim.

Sementara dari sisi peserta, sesi bersama Christine Hakim ini menjadi salah satu pengalaman yang berharga. Termasuk Lutesha, Festival Ambassador Jakarta Film Week yang juga menjadi peserta di Masterclass Acting ini.

Masterclass Acting Dan Directing, Program Jakarta Film Week 2023 Hadirkan Legenda-legenda Industri Film, Dari Christine Hakim Hingga Takashi Shimizu Dan Tai Ohuchi

“Mendapatkan kesempatan belajar langsung dari seorang legenda Indonesia seperti Ibu Christine Hakim adalah pengalaman yang sangat berkesan bagi saya. Masterclass ini di selenggarakan dengan suasana yang intim, yang awalnya membuat saya merasa gugup, namun akhirnya menjadi pengalaman yang sangat menyenangkan. Saya telah mempelajari banyak teknik akting yang sangat berharga untuk perkembangan karier saya. Saya berharap program seperti ini dapat lebih sering di adakan, terutama yang bisa di ikuti oleh para aktor pemula, sehingga dapat mengasah keterampilan akting lebih mendalam. Semoga lewat adanya program ini akan menjadi ladang lahirnya legenda-legenda baru dalam generasi aktor yang akan datang,” ungkap Lutesha.

Baca Juga  Merayakan Sinema Bersama Road To Jakarta Film Week: Celebration of ASEAN Cinema , Hadir pada 11-13 Agustus Mendatang!

Sementara itu, di program Masterclass Directing, suasana tak kalah menarik, karena program ini di ramaikan oleh para profesional industri film yang antusias mendengarkan paparan dari pembicara Takashi Shimizu dan Tai Ohuchi. Dalam acara yang berlangsung di Hotel Ashley Wahid Hasyim itu, Takashi Shimizu dan Tai Ohuchi membahas di balik pembuatan film Sana, sebuah film horor yang tayang di Jepang pada Agustus 2023 lalu dan menjadi box office.

Tak hanya menyiapkan film dari sisi kreatif, Takashi Shimizu juga mengungkapkan bahwa hal yang terpenting lainnya yang tak boleh di lupakan dari proses pembuatan film adalah kerja sama antar tim.

“Dalam proses pembuatan film, tidak hanya sutradara yang mengambil alih keseluruhan prosesnya tetapi pentingnya kerja sama dan kepercayaan antar crew. Sehingga dalam prosesnya melibatkan seluruh ide-ide yang di miliki oleh crew agar cerita yang ingin di sampaikan oleh penonton dapat terus berkembang,” ungkap Shimizu.

Tentunya hal ini menjadi highlight tersendiri bagi para peserta yang hadir di Masterclass Directing tersebut.

Baca Juga  Jakarta Film Week Siap Digelar 25-29 Oktober 2023
Program ini mendapat sambutan positif dari peserta, salah satunya Azzam Fi Rullah. Selaku sutradara, Azzam yang juga penggemar karya-karya Takashi Shimizu. Mengungkapkan rasa senangnya bisa mengikuti Masterclass Directing Jakarta Film Week 2023.

“Saya adalah penggemar Takeshi Shimizu dan tumbuh besar bersama film-filmnya. Mendengarkan langsung pandangan dan pengalaman beliau merupakan kesempatan langka dan experience yang sangat berharga,” ungkapnya.

Selain itu, meskipun tajuknya adalah Masterclass Directing. Namun kehadiran DOP Tai Ohuchi membuat diskusi semakin kaya materi.

Selain dua Masterclass di atas, hari keempat penyelenggaraan Jakarta Film Week masih di warnai dengan pemutaran beragam film dan di penuhi dengan antusias penonton yang luar biasa. Ada film panjang Women from Rote Island, La Luna, hingga Past Lives di CGV Grand Indonesia. Tak ketinggalan, pemutaran film pendek seperti Basri & Salma in A Never-ending Comedy, dan film-film dari Jakarta Film Fund, yaitu Ngidam, Rabu yang Bahagia, dan Alif Pengen Punya Pacar, Yuli Pengen Di bonceng Ngabers tayang di Kineforum Taman Ismail Marzuki.

Dengan hadirnya berbagai program di Jakarta Film Week 2023, di harapkan menjadi wadah bagi para pelaku industri film Indonesia, terutama di Jakarta, agar semakin berkembang baik secara wacana, keterampilan juga pengembangan jaringan. Seluruh program dan informasi terkait Jakarta Film Week, sudah dapat di akses di laman www.jakartafilmweek.com dan Instagram @jakartafilmweek.

(Red)