You are currently viewing Peserta iGeo 2023 Apresiasi Permainan Tradisional dan Malam Budaya Indonesia

Vakansiinfo, Bandung – Peserta Olimpiade Geografi Internasional/International Geography Olympiad (iGeo) ke-19. Memberikan apresiasi permainan olahraga tradisional dan Malam Budaya Indonesia. Pada kesempatan ini, para peserta di ajak turut aktif. Dalam acara yang di selenggarakan pada tanggal 12 Agustus 2023. Di komplek Sarana Olahraga Ganesa (Saraga) dan Sasana Budaya Ganesa (Sabuga). Berlokasi di sebelah utara kampus Institut Teknologi Bandung (ITB).

Permainan Olahraga Tradisional dan Malam Budaya tersebut tersaji apik. Lewat kolaborasi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek). Ikatan Alumni Tim Olimpiade Geografi Indonesia atau IA TOGI, dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat.

Permainan Olahraga Tradisional merupakan permainan yang di kemas dengan olahraga rekreasi yang menyenangkan. Kegiatan permainan ini menjadi hiburan tersendiri. Setelah sebelumnya para peserta saling berkompetisi menyelesaikan berbagai tes tulis maupun praktik tentang kebumian.

Peserta iGeo 2023 bergantian mengikuti permainan olahraga tradisional

Larut dalam semangat, 177 peserta saling bergantian ikuti permainan olahraga tradisional, di mana sebelumnya para peserta terpukau oleh tampilan kesenian Benjang Helaran, salah satu peserta dari Tunisia menaiki replika burung Rajawali yang di tandu oleh para penari. Selanjutnya di bawah terik matahari dan debu tanah yang beterbangan, para peserta secara aktif berkelompok ikuti empat permainan, yaitu Dagongan, Balap karung, Terompah Panjang (lari bakiak), dan Sumpitan. Keempat permainan olahraga tradisional tersebut memiliki berbagai filosofi nilai semisal moral dan sportivitas.

“Tim Denmark adalah tim yang penuh tekad, luar biasa, serta unggul. Kami belum pernah memainkan permainan yang menggunakan kerja sama mendorong bambu berukuran besar seperti ini,” ungkap peserta asal Denmark, Emil Winkel Gaarn, ketika di temui seusai melakukan permainan Dagongan.

Baca Juga  Hari Anak Nasional 2023 Momentum Melestarikan Permainan Tradisional

Setelah mengikuti permainan olahraga tradisional, para peserta dengan di balut busana nasional dari negara masing-masing mengikuti malam budaya yang di gelar di Sabuga. Selain busana batik dari peserta asal Indonesia, keragaman busana dari berbagai negara peserta lainnya menjadi refleksi dari tema yang diusung iGeo ke-19 yakni “Creative City for Inclusive Urban Community”.

Perwakilan dari Kedutaan Besar Republik Azerbaijan di Indonesia. Yang turut hadir di acara malam budaya, First Secretary, Lamiya Hamzayeva, mengatakan.

“Acara malam budaya menjadi kesempatan siswa peserta asal Azerbaijan mengenakan busana nasional Azerbaijan, sekaligus mempromosikan pertukaran budaya di antara para peserta.”

Peserta iGeo 2023 Apresiasi Permainan Tradisional dan Malam Budaya Indonesia

Angklung Memukau Malam Budaya di acara iGeo

Acara malam budaya yang mengusung tema “Unite in Diversity” berhasil memukau penonton lewat penampilan Saung Angklung Udjo. Yang memainkan Alunan Massal Nusantara dan mengiringi tampilan Tari Kontemporer Nusantara.

Para peserta iGeo beserta Team Leader serta Observer, dan Task Force. Nerkesempatan memainkan tiga lagu yaitu: ‘Ambilkan Bulan Ibu’, ‘Bengawan Solo’, dan ‘Can’t Help Falling in Love’. Menggunakan Angklung instrumen musik tradisional Indonesia yang terbuat dari bambu. Tiap peserta memegang satu Angklung dengan nada berbeda yang di mainkan serentak, untuk kemudian Angklung tersebut menjadi cindera mata yang di bawa pulang oleh peserta.

Pelaksana tugas (Plt.) Kepala Pusat Prestasi Nasional, Hendarman, menyampaikan kekagumannya. Melihat peserta yang berasal dari luar negeri secara cepat mampu memainkan alat musik Angklung.

“Bermain angklung bersama peserta dari 46 negara menjadi suatu kebanggaan tersendiri dalam Olimpiade Internasional Geografi ke-19 di Indonesia,” ucap Hendarman yang larut dalam kegembiraan berjoget bersama peserta di iringi Saung Angklung Udjo.

Baca Juga  Mendikbudristek Resmikan Olimpiade Geografi Internasional ke-19 di Bandung

Keseruan memainkan Angklung juga di bagikan oleh tim dari Filipina.

“Ini adalah pengalaman yang menakjubkan untuk berpartisipasi memainkan alat instrumen musik dari Indonesia. Sebuah kesempatan besar untuk belajar tentang budaya Indonesia dan terhubung dengan peserta lain dari seluruh dunia.” Ujar Team Leader dari Filipina, Russel. Sekaligus optimis timnya yang kompak mengenakan busana Filipina ‘Barong Tagalog’ di acara malam budaya ini dapat meraih medali di ajang iGeo ke-19.

Mengakhiri acara malam budaya, Ketua Tim Olimpiade Geografi Indonesia, Samsul Bachri. Menyampaikan apresiasi kepada seluruh peserta, Team Leader serta Observer dan Task Force.

”Kami sangat senang menyambut para peserta dari seluruh dunia dengan keberagaman masing-masing yang di miliki. Khususnya lewat busana tiap negara yang di kenakan, telah ikut serta menjelajahi keanekaragaman geografi dan keajaiban budaya Jawa Barat,” pungkas Samsul.

Di setiap pelaksanaan iGeo akan di temui maskot yang di ciptakan oleh tiap negara. Pada penyelenggaraan tahun ini, Indonesia memperkenalkan maskot Marcapada sebagai Maskot iGeo 2023. Marcapada berarti ‘bumi’ dalam bahasa Sunda. Maskot ini di kembangkan dari ikon khas Bandung dan Jawa Barat yang di ambil dari fauna khas yaitu: Maung Lodaya. Karena Bandung, Jawa Barat menjadi tuan rumah iGeo 2023, maka Maung Bandung berperan sebagai tuan rumah yang ramah, muda dan energik. Maung mengenakan baju hitam khas sunda. Tangannya membawa bola dunia, simbol geografi.

( *)