You are currently viewing Pendidikan Vokasi Siapkan Generasi Muda sebagai Wirausaha Berdaya Saing Global

Vakansiinfo, Surakarta – Direktur Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) Wardani Sugijanto. Mengungkapkan peranan penting pendidikan vokasi dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional. Selain menyiapkan lulusan yang kompeten sesuai kebutuhan dunia kerja, pendidikan vokasi membekali alumninya dengan keterampilan dan berbagai insentif untuk mampu berwirausaha secara mandiri.

“Pada tahun 2030, Indonesia akan memiliki bonus demografi yang tidak akan terjadi di negara lain. Momen ini sangat menguntungkan bagi Indonesia untuk mencetak wirausaha muda. Untuk itu, mari masuk ke pendidikan vokasi. Kami akan menyiapkan anak-anak Anda menjadi enterpreneur muda, baik di jenjang pendidikan menengah maupun pendidikan tinggi.” Ujar Direktur SMK dalam gelar wicara di Pameran UMKM Nasional 2023, di Pura Mangkunegaran, Surakarta, Jawa Tengah, pada Sabtu (12/08/2023).

Melalui implementasi Kurikulum Merdeka di jenjang pendidikan menengah (SMK). Dan Merdeka Belajar Kampus Merdeka di jenjang pendidikan tinggi, kata Wardani. Kemendikbudristek memberikan peluang dan kesempatan, serta jam pembelajaran yang cukup bagi peserta didik dan mahasiswa untuk mengembangkan potensi dirinya sebagai calon wirausaha.

“Mereka bisa belajar mandiri, keluar dari sekolah atau kampus, melihat langsung ke lapangan. misalnya ke industri atau ke UMKM, ataupun berwirausaha selama tiga semester,” ujarnya.

Kebijakan Kurikulum Merdeka di SMK memberikan keleluasaan pada sekolah untuk membuat program pengembangan mata pelajaran Projek Kreatif dan Kewirausahaan (PKK) yang di sesuaikan dengan karakteristik masing-masing sekolah dan potensi lokal di wilayahnya

“Di SMK ada jam Projek Kreatif dan Kewirausahaan yang bukan berupa mata pelajaran teori, tapi praktik membuat project based learning sesuai dengan potensinya. Anak-anak membuat projek kreatif didampingi guru dengan melihat potensi wilayah atau kearifan lokal. Termasuk mendukung UMKM lokal, dan membuat produk yang di minati masyarakat melalui project based learning. Lalu ada juga Teaching Factory sebagai inkubator untuk kewirausahaan bagi peserta didik SMK,” kata Wardani.

Di jelaskan Wardani, Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 2 Tahun 2022. Tentang Pengembangan Kewirausahaan Nasional Tahun 2021—2024. Satuan pendidikan vokasi perlu menangkap peluang yang di tawarkan Perpres tersebut dengan menggenjot inovasi dari teaching factory. Model pembelajaran teaching factory akan mendorong siswa SMK untuk terjun langsung memproduksi produk dan jasa sesuai standar industri. Di mana saat ini terdapat kebutuhan belanja barang dan jasa bagi instansi pemerintah dengan tingkat kandungan produk dalam negeri (TKDN) tertentu dalam rangka menyukseskan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia.

Baca Juga  Pegadaian Bantu Pelaku Usaha Disabilitas Kembangkan Usaha

Pendidikan Vokasi Siapkan Generasi Muda sebagai Wirausaha Berdaya Saing Global 2

Muhammad Azka Farhan alumnus SMKN 9 Bandung apresiasi penerapan pendidikan kewirausahaan

Penerapan pendidikan kewirausahaan di SMK di apresiasi oleh Muhammad Azka Farhan, alumnus SMKN 9 Bandung. Yang kini sukses menjadi pengusaha sari buah lemon dengan merek One’D Lemon. Dalam gelar wicara yang sama, Azka mengakui bahwa pendidikan vokasi di SMK benar-benar menyiapkan dan mendorong peserta didik SMK untuk menjadi wirausaha muda.

“Pendidikan vokasi sudah sangat memadai, dari fasilitas, praktik baik, hingga memotivasi. Agar siswa dan siswi SMK mempunyai keinginan berwirausaha, bahkan membuat siswanya memiliki karakter wirausaha. Di SMK juga diajarkan cara memasarkan produk (marketing), lalu ada banyak program workshop, dan ada juga yang mendatangkan UMKM langsung ke sekolah sebagai praktik baik,” tutur Azka.

Dalam gelar wicara tersebut, Azka juga menceritakan kisahnya dalam membangun usahanya dari awal memproduksi dan memasarkan One’D Lemon. Hingga pernah gagal dan bangkit lagi setelah melakukan riset dan belajar dari kegagalan tersebut. Ia menuturkan, awalnya ia terinspirasi untuk menjual sari buah lemon karena kebiasaan di keluarganya yang mengonsumsi air perasan lemon setiap hari.

“Pas Covid-19 banyak yang membutuhkan asupan vitamin C. Lalu saya coba jual. Tapi sempat gagal karena produknya sering rusak di jalan krn cairan. Lalu saya lakukan riset. Ternyata buah lemon yang di gunakan salah. Waktu itu saya pakai lemon impor California yang ternyata memiliki kandungan gas tinggi. Jadi saat di kirim dalam perjalanan, botolnya menggembung dan pecah. Lalu saya tanya-tanya ke petani, akhirnya ketemu buah lemon lokal premium dari Palembang. Pas di coba hasilnya bagus dan bisa di kirim ke seluruh Indonesia,” tutur Azka.

Tidak hanya sampai di situ, Azka juga mempelajari pemasaran digital atau digital marketing melalui media sosial untuk meningkatkan penjualannya

“Semua di gelutin sendiri, mulai dari bikin konten, live streaming, semua di terapkan,” katanya.

Ia mengaku saat ini sudah memiliki delapan karyawan dengan omset yang bisa mencapai Rp 100 juta per bulan. Azka juga tidak berhenti belajar dan melanjutkan pendidikannya dengan berkuliah di Universitas Bina Nusantara (Binus) jurusan Creativepreneurship yang mempelajari tentang manajemen bisnis.

Baca Juga  Pesona Soto Nusantara di Podomoro University: Merayakan Kelezatan dan Keanekaragaman Kuliner Indonesia

Saat di tanya mengenai kiat-kiat dan pesannya untuk generasi muda yang berniat terjun menjadi wirausaha. Ia mengatakan bahwa seorang wirausaha harus memiliki pola pikir atau mindset yang baik. Tidak takut mencoba, dan harus bisa belajar dari kesalahan dan melakukan riset.

“Jangan mencoba untuk menyerah dan menyerah untuk mencoba. Harus konsisten, fokus, dan profesional,” tegasnya.

Pendidikan Vokasi Siapkan Generasi Muda sebagai Wirausaha Berdaya Saing Global 2

Saniyah, alumnus SMKN 4 Surakarta yang kini sukses menjadi pengusaha di bidang fesyen turut hadir berikan motivasi

Selain Azka, hadir juga Saniyah, alumnus SMKN 4 Surakarta yang kini sukses menjadi pengusaha di bidang fesyen. Saniyah juga merupakan alumnus Lembaga Kursus dan Pelatihan (LKP) Ismia Karanganyar, Jawa Tengah. Ia merupakan pemilik usaha Hanni Boutique dan Sanway. Hanni merupakan jenama untuk koleksi fesyen hijab dan baju anak, sedangkan serta Sanway merupakan jenama untuk koleksi gamis. Saniyah pun mengalami jatuh dan bangkit dalam membangun usahanya.

Setelah lulus SMK, Saniyah sempat menjalankan usaha kecil dengan membuat tote bag bersama temannya. Kemudian temannya memutuskan untuk kuliah, sehingga Saniyah sendiri dan berhenti melanjutkan usaha tersebut. Ia lalu bekerja di sebuah garmen, namun terpaksa di rumahkan saat masa pandemi sehingga sempat menjadi pengangguran.
Saniyah kemudian memutuskan untuk menambah wawasan dan keterampilannya di pendidikan vokasi dengan mengambil kursus dan pelatihan di LKP Ismia Karanganyar. Ia bahkan mendaftar program Pendidikan Kecakapan Wirausaha (PKW) dan berhasil lulus seleksi. Program PKW merupakan salah satu program unggulan Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbristek melalui Direktorat Kursus dan Pelatihan yang bertujuan menghadirkan wirausaha-wirausaha baru melalui usaha rintisan dan berdampak mengurangi angka pengangguran.

Saniyah kini memiliki 25 karyawan dengan omset mencapai puluhan juta per bulan. Menurutnya, pendidikan vokasi tidak hanya telah menyiapkannya menjadi pekerja terampil, melainkan juga menyiapkannya untuk menjadi wirausaha. Ia pun berpesan kepada calon wirausaha muda agar jangan berhenti mencoba dan tidak cepat menyerah.

“Buat yang masih merintis usaha, jangan pernah berhenti mencoba. Kalau gagal, coba terus sampe sukses, harus belajar dari kegagalan,” katanya.

(Red)